0 2 min 1 mth

Piala Dunia tahunan akan menghasilkan lebih dari $4,4 miliar selama empat tahun, delegasi KTT Dunia FIFA telah mengumumkan.

FIFA ingin mengadakan Piala Dunia setiap dua tahun, bukan empat, karena kalender internasional untuk sepak bola wanita dan pria akan berakhir pada 2023 dan 2024. ‘satu per satu. Badan sepak bola Amerika Selatan CONMEBOL dan badan sepak bola Eropa UEFA, yang mendukung format Liga Champions yang diperluas, menentang rencana FIFA, meskipun Konfederasi Asosiasi Sepak Bola Afrika (CAF) telah mendukung rencana tersebut.

FIFA mengatakan pada hari Senin perkiraan keuangannya didasarkan pada dua studi kelayakan independen, yang dipresentasikan pada pertemuan online yang dihadiri oleh 207 dari 210 anggota yang memenuhi syarat. Tim akan menerima rata-rata $16 juta dana tambahan, kata FIFA, mengutip penelitian Nielson, meskipun rincian tidak diberikan tentang bagaimana uang itu akan didistribusikan.

Studi kedua dari OpenEconomics menyarankan bahwa beralih ke siklus dua tahun untuk Pasang Taruhan Piala Dunia 2022 putra akan menghasilkan produk domestik bruto (PDB) lebih dari $ 180 miliar selama 16 tahun dan menciptakan dua juta pekerjaan penuh waktu. “Tujuan kami adalah untuk membantu ‘menutup kesenjangan’ antara organisasi anggota FIFA dan memberikan lebih banyak dari mereka kesempatan yang realistis untuk bermain di tingkat dunia,” kata Presiden FIFA Gianni. Infantino, dalam sebuah pernyataan.

UEFA telah menerbitkan analisisnya sendiri yang memperkirakan bahwa pendapatan tim nasional Eropa bisa turun antara €2,5 miliar dan €3 miliar dalam empat tahun karena kehilangan hak media dan sponsor. Studi yang dilakukan oleh para ahli Oliver & Ohlbaum, memperingatkan dampak fisik dan psikologis yang akan ditimbulkan sistem baru pada pemain.

UEFA juga mengharapkan sepak bola wanita memiliki dampak negatif dalam hal eksposur dan minat dari penggemar dan media.